'Polis Trafik Halim 3' - gay sex story @ Menonthenet.com's Gay Erotic Stories

Menonthenet.com Gay Erotic Stories. Last updated Nov 18, 2017 - Home of 21210 erotic stories

Your Cookies are not enabled. You will not be able to register or login to your profile.

Polis Trafik Halim 3

By halimmustapha

submitted May 18, 2010

Categories: In Malaysian

Text Size:

'Halim, boleh tak kau temankan Badrul pegi Putrajaya petang nanti'

'Boleh!' mengia arahan boss aku.

Dalam pukul 2 petang, aku lepak sambil hisap rokok tepi motosikal peronda aku, panas tengahari terlindung pokok. Selesai saja rondaan pagi, terus aku masuk balai dan menunggu tugas yang disuruh ketua aku tadi.

Aku kuis batu kecil yang berselerak atas kawasan parking balai dengan but hitam aku yang berkilat. Mata aku melilau di sebalik cermin mata hitam mencari kelibat Badrul. Entah apa urusan yang dia kena pergi Putrajaya, kalau boss cakap aku ikut dia - memang aku ikut jelah.

Biasanya kalau tak meronda macam ni, memang bosan - kena ikut budak balai hantar dokumen saja. Lepas je beberapa minit, Badrul muncul bersama kereta peronda. Aku masuk, duduk di sebelah penumpang hadapan. Aku pandang belakang, setimbun fail macam kena hantar.

Aku sambut salam Badrul, budak trafik baru masuk - terus kerja dalam pejabat. Tapi pakai uniform sama macam aku jugak, seluar hitam dan baju putih dan but hitam. Badan sasa, tapi rendah sikit dari aku - paling aku suka tengok Badrul ni dia punya lesung pipit, orangnya tak bermisai dalam lingkungan pertengahan 20an dan kulit cerah. Tergoda jugak tengok budak-budak baru ni.

'En Halim kan?'

'Ha ah. Tak selalu ke nampak saya?' aku sambut salam Badrul yang beralas gloves hitam

'Nampak! Cuma jarang terserempak dan tegur'

Badrul memecut kereta peronda sambil aku bersandar melayan dia berceloteh. Dari satu topik ke satu topik. Memang dia suka berbual kosong, kadang2 aku jawab sepatah dua. Rupanya, Badrul baru kerja setahun, dari cara dia cakap memang masih mentah dengan selok belok kerja polis ni. Aku pandang asyik setiap kali soalan keluar dari mulut dia. Mungkin dia perasan agaknya bila setiap kali aku menyentuh bibir dengan hujung lidah aku, dia terus meramas-ramas tangannya pada stereng kereta.

Aku pun dah mula tertarik dengan kenaifannya. Aku rasa kalau digoda lebih sikit, mesti dia jadi habuan aku. Budak-budak muda, kalau dapat - memang sedap dikerjakan.

'En Halim pernah dapat offer tak?'

'Offer apa?' aku pandang Badrul hairan.

'Dari orang-orang yang En Halim tahan, ada tak diaorang offer nak main?' Badrul senyum dan memandang aku dari sebalik cermin mata hitam dia. Lesung pipitnya jelas.

Aku senyum, dia masih menunggu jawapan aku. Aku pura2 tak tahu dan diam seketika, fikiran aku terus teringat apa yang aku buat sebelum ini dengan Hadi. Mungkin umur dan bentuk badan Badrul yang lebih kurang sama mengingatkan aku pada Hadi.

Aku terpandang celah kelangkang Badrul, menbonjol pada sebelah kiri pahanya - aku agak batang konek Badrul memang sudah stim - batang aku pula mula mengeras dalam seluar melihat seluar uniformnya yang ketat dan bergerak- gerak. Tanpa segan, Badrul mengalihkan kedudukan batangnya yang semakin membesar. Aku tergamam bercampur terliur.

'Kenapa?' Aku beranikan diri.

'Saya ada dengar cerita - kalau selalu buat ronda - ada setengah orang kat bandar ni suka hisap batang abang polis - tambah2 polis trafik macam kita ni.' sambil dia mengalih kedudukan batangnya lagi.

'Adalah kot!' aku pura-pura.

'Lelaki ada tak?'

Aku diam.

'Maaf lah En Halim kalau tersinggung' cepat Badrul letak tangannya ke paha aku. Betul-betul berhampiran celah kelangkang aku. Dengan berani, diramas paha aku macam dia sengaja ingin bertanya soalan seperti itu. Dia heret telapak tangannya semakin dekat dengan batang aku. Berderau sekejap darah aku, sampai terasa ke hujung kaki. Aku betulkan kaki aku supaya tangannya beralih dan tidak mengena kepala konek aku yg semakin mengeras di dalam seluar.

'Tak kisah.'

Tangan Badrul beralas gloves hitam tidak beralih, sebaliknya terus meramas perlahan paha aku. Ibu jari tangannya mengorek-gorek paha aku. Aku agak dia memang ingin mengoda aku tapi malu untuk berterus terang. Batang aku semakin lama semakin keras di dalam seluar dan bergerak-gerak mencari ruang dalam seluar uniform aku. Aku dapat rasa konek aku berair mazi di dalam seluar dalam aku. Tanpa fikir panjang, aku terus pegang tangannya dan meramas jari jemarinya dari luar gloves hitam. Aku usap tangannya, dia asyik sekali, sambil sesekali memandang aku seakan ingin memberitahu dia suka. Aku pandang celah kelangkangnya. Ada kesan basah betul-betul di tempat kepala batangnya.

'Kamu pernah main dengan laki sebelum ni?' aku membelek-belek ibu jari tangannya dan dia terus henti meraba paha aku.

'Pernah, waktu kat pusat latihan.' aku ramas tangannya dan terus menarik perlahan dan aku rapatkan pada batang aku yang keras. Badrul tidak melawan atau menolak. Sebaliknya dia terus meramas bonjolan batang aku. Aku dapat rasa dia cuba meneka berapa besar batang aku.

'Batang En Halim keras, boleh tahan besar' Badrul tersenyum, aku bersandar dan menikmati urutan tangan Badrul yang kuat pada batang aku. Nampaknya, dia memang suka.

'Kamu pun apa kurangnya' aku capai paha Badrul dan meramas batangnya yang membesar di dalam seluar uniform. Badrul seronok sekali dengan genggaman tangan aku pada batangnya, dia bersandar rapat dan menghembus nafas kuat sambil sebelah tangannya cuba mengawal stereng kereta peronda.

'En Halim pernah sex dengan laki?' Badrul melepaskan genggaman tangannya dan mengawal stereng kereta dengan kedua2 belah tangannya - dia cuba menahan rasa ngilu yg jelas pada kerut dahinya apabila batangnya diramas tangan aku. Digerak-gerakkan pahanya cuba memberi peluang pada aku meraba batang koneknya dgn lebih senang.

Aku pegang erat batangnya dari luar seluar uniform mengiakan pertanyaannya. Badrul menyebut nama aku perlahan setiap kali tangan aku ramas kepala batangnya.

'Hmmmm....Diorang buat apa En Halim?"' Badrul kembali mengosok-gosok paha aku.

'Kalau biasa, diorang hisap batang mintak lepas dari kena saman. Kamu patut keluar meronda, mesti ramai yang nak hisap batang budak-budak muda macam kamu ni' gengaman tangan aku makin erat pada konek Badrul. 'Nak tahu rasa kena hisap?' Badrul mengangguk pantas. Bibirnya mula basah seakan begitu seronok memikir apa yang akan aku lakukan.

Perlahan aku buka zip seluarnya, Badrul cuba menumpu perhatian sepenuhnya pada panduan kereta, sesekali dia memandang ke dalam cermin sisi melihat kereta-kereta yang melintas. Aku hulurkan tangan aku ke dalam bukaan zip seluarnya dan meraba batang konek yang keras di dalam seluar. Konek Badrul aku tarik keluar dan mencanak batangnya mengeluarkan air mazi. Badrul tak senang dan cuba mengawal kereta peronda yang semakin perlahan dipandunya.

Aku belai kepala batangnya yang tak henti mengeluarkan air mazi. Badrul tunduk melihat koneknya yang keras. Dia mengerang bila genggaman tangan aku memegang pangkal batangnya yang berbulu dan berpeluh. Batangnya stim dan tegak bergerak-gerak. Aku lancapkan koneknya supaya makin keras dan berair.

'Oooooh.. En Halim.....'

Tangan aku yang basah dengan air mazi, aku hulurkan dekat ke wajahnya.

'Jilat tangan saya' paksa aku. Badrul memandang ke arah aku sekilas. Aku angguk mengarah. Aku rapatkan telapak tangan aku ke hidung Badrul. Badrul keluar lidahnya dah menyentuh hujung lidahnya pada telapak tangan aku dan menjilat air mazinya sendiri yang melekat pada tangan aku. Habis dijilatnya tanpa berkata sepatah pun.

'Sekarang hidu tangan saya, ada bau tak?' Aku rapatkan tangan aku yang berbau batangnya ke hidungnya sendiri. 'Inilah bau batang polis macam kita ni, kamu suka?'

Badrul mengangguk. Aku biarkan konek Badrul stim dan aku paksa dia ramas batang aku pula - nampaknya Badrul memang suka - dia tidak henti menjilat saki baki air mazi yang masih melekat di bibirnya.

'En Halim, kita berhenti dulu, saya dah tak tahan nak pancut ni' Badrul membelok ke kawasan rehat highway - dia masukkan batangnya yang sangat stim ke dalam seluar uniform. Membonjol besar. Kawasan rehat waktu itu sunyi, hanya ada beberapa buat kereta. Tak banyak kedai yang bukak. Badrul berhentikan kereta peronda depan sebuah setor di hujung kawasan rehat.

'En Halim nak ikut saya?'

Badrul melangkah keluar dan terus menuju ke arah pintu setor. Aku berdiri di sisi pintu kereta memandang Badrul yang cuba membuka pintu stor. Aku hampiri dia sambil tanggalkan cermin mata hitam. Aku selitkan ke bahu. Badrul berdiri mengadap aku dan memandang kiri dan kanan dan meninjau kelibat barang siapa di situ.

Aku pegang bahu Badrul dan menariknya masuk ke dalam bilik setor. Badrul pandang aku asyik yang lengkap beruniform sepertinya. Aku tolak Badrul jatuh ke lantai, dia terlentang sambil tangannya menongkat ke lantai yg berdebu. Dia terkejut dengan tindakan aku. Aku biarkan dia di situ dan berpaling menutup pintu setor.

Samar-samar cahaya masuk melalui geriji besi. Badrul lekas bingkas dan menerkam aku dan aku tersandar ke dinding. Tangan kanannya rapat ke leher aku dan matanya memandang aku ganas. Tangan kiri cuba meraba celah kelangkang aku, aku tolak badannya dan aku tendang kelangkangnya dengan lutut aku. Badrul meraung kesakitan. Lagi sekali dia terlentang di lantai, putih baju uniformnya kotor berbalut debu - dia mengerang sambil kedua-dua kakinya yang berbut hitam melayang-layang menahan kesakitan. Aku pegang strap kulit yang menyilang di badannya dan aku heret dia yang masih merengkok menahan senak.

Badan aku mula berpeluh dan baju uniform aku juga comot terkena debu-debu di dalam stor yang berterbangan. Aku keluarkan gari dari duti belt dan aku pasangkan pada pergelangan tangan Badrul yang masih berbalut sarung tangan hitam.

Aku silangkan tangannya ke belakang dan garikan kedua-dua belah tangannya. Badrul meronta-ronta minta dilepaskan. Aku tersenyum. Suka melihat dia dalam keadaan tertekan seperti itu. Sekali lagi aku tendang Badrul, kali ini betul-betul ke perutnya. Badrul merengkok menahan kesakitan. Dia cuba untuk bangun, aku tekan celah kelangkangnya dengan but aku.

"Diam!" sambil aku mainkan hujung tapak but kasut aku pada batangnya.

Pantas kaki Badrul menyilang kaki aku dan berpusing, tergolek aku jatuh ke lantai. Celah kelangkang aku diterajang kakinya kuat. Aku meraung marah sambil menahan kesakitan. Badrul bingkas dan menindih aku dengan belakangnya. Aku pandang wajahnya yang berkerut menghalang aku dari bergerak. Terus aku pegang dadanya dan tolak ke sisi. Kali ini dia berhenti melawan.

Badrul terbaring dengan tangan masih tergari ke belakang. Aku duduk mengangkang di atas dadanya. Dia cuba bergerak-gerak namun aku rapatkan kaki aku dan menyilang pahanya. Badrul mengalah. Aku pegang dadanya dan aku ramas perlahan. Kaki Badrul cuba meronta, namun makin kuat kaki aku menahan. Aku buka butang baju uniformnya satu persatu. Badrul merenung tajam sambil mulutnya tak henti mencarut.

"Apa ni?" dia cuba meludah ke muka aku.

Aku keluarkan batang aku dari celah zip seluar uniform terus aku geselkan batang aku yang dah mengeras pada celah dadanya yang berbulu. Aku halakan batang aku yang mencanak ke wajah Badrul.

"Kau kata nak rasa batang abang polis trafik kan? Bukak mulut!" aku pegang kepala Badrul dan aku gosokkan batang aku yang berair ke wajahnya. Badrul mengeleng-geleng kepala mengelak. Aku pegang dahinya kuat supaya kepalanya tak bergerak.

'Tadi kau cakap, nak rasa - cuba rasa saya punya!' aku letak hujung kepala batang aku betul-betul pada mulut Badrul. Badrul menutup mulutnya rapat. Batang aku makin keras, air mazi meleleh keluar dari kepala konek aku yang kembang.Terus aku pegang hidungnya supaya dia tidak dapat bernafas. Badrul meronta lagi. Kakinya melayang-layang. Akhirnya dia membuka mulut dan cuba menjerit. Aku terus jolokkan batang aku ke dalam mulutnya. Mata Badrul terbeliak. Perlahan-lahan aku lepaskan hidungnya. "Jangan gigit! Hisap!" Badrul hisap batang aku dalam keadaan yang tidak selesa. Aku dapat rasa lidahnya menyentuh bahagian bawah batang aku. Aku tolak batang aku sampai pangkal batang aku mengena bibir mulutnya. Tangan aku menongkat ke lantai, aku biar batang aku keras dalam mulutnya. Badrul terkial-kial cuba mengeluarkan batang aku dari mulutnya. Akhirnya dia akur dan perlahan-lahan menghisap kepala batang aku. Aku pegang kepalanya dan mengarahkan dia mengulum batang aku. Dia cuba, namun nampak sangat dia tidak biasa.

Setelah hampir 10 minit, Badrul kelihatan tidak bermaya lagi, aku tarik keluar batang aku dari mulutnya. Aku bingkas dan aku tolak badannya yang sudah agak lemah. Aku papah celah ketiaknya dan memapahnya berdiri. Aku sandarkan badannya ke dinding membelakangi aku. Kakinya aku tolak agar mengangkang luas. Badrul sikit pun tidak melawan. Aku tanggalkan duti beltnya, dan lucutkan seluar uniformnya hingga ke paras lutut. Seluar dalam berwarna putih mengalas bontotnya yang bulat. Aku tarik ke bawah, batang konek Badrul mencanak. Aku raba buah zakarnya, terus dia mengerang perlahan. Tangannya yang beralas sarung tangan kulit masih tergari ke belakang, aku gesel-geselkan dengan batang aku. Dia pegang batang aku yang semakin keras. Dibelai kepala batang aku. Air mazi aku yang banyak menyenang dia meraba batang konek aku yang sudah stim.

Aku ramas puting dadanya, dan aku cium lehernya berkali-kali dari belakang. Dia cuba mengelak. Aku bukak tali pingang aku dan aku tanggalkan duti belt. Aku lucutkan seluar uniform dan seluar dalam aku ke paras lutut. Batang aku yang keras, aku gesel-geselkan pada lurah punggung Badrul yang dalam. Aku ludahkan air liur aku pada telapak tangan dan aku basahkan lubang bontotnya. Sedikit demi sedikit aku jolokkan jari aku ke dalam bontotnya.

"Janganlah.. En Halim… saya tak pernah kena" Badrul menjerit meminta belas ihsan aku, sambil mengeleng-gelengkan kepalanya.

Semakin lama semakin dalam aku korek bontotnya, tubuh Badrul terketar-ketar sambil air mazinya menitik berlendir keluar dari batangnya yang mencanak. Aku tarik keluar jari aku dan aku hulurkan ke mulutnya, bau masam bontotnya aku paksa dia jilat. Dia mengelak, aku rapatkan batang aku yang keras betul-betul pada lubang bontotnya. Badrul berhenti melawan, aku pegang pinggangnya dan tanpa berfikir panjang, aku masukkan kepala batang aku ke dalam lubang bontotnya.

"Aaaaaaaahhhh…" Badrul menjerit kuat. Aku hunuskan batang aku yang keras dan tegang ke dalam bontotnya sambil berdiri membelakanginya. Mulutnya aku pekup dengan telapak tangan aku, dia meronta namun kerana tangannya yang tergari ke belakang, dia terus menyandarkan kepalanya ke bahu aku. Air matanya terkeluar menahan perit batang aku yang mencucuk ke dalam lubang bontotnya yang sempit. Aku biarkan Badrul mengigit telapak tangan aku untuk menahan sakit. Badrul merintih, semakin dia merintih semakin dalam aku jolok batang aku ke dalam bontotnya.

Aku dapat rasa lubang jubur Badrul terkemut-kemut dan semakin bontotnya mencengkam batang aku semakin keras dan mengembang konek aku. Perlahan aku tarik keluar batang aku dan aku tusukkan batang aku dalam-dalam lagi. Tangan Badrul yang tergari terkial-kial menahan perit. Aku pegang pinggangnya dan aku terjahkan batang aku berkali-kali ke dalam lubang bontotnya yang sempit tanpa menghirau perit yang Badrul rasa.

Badrul mengerang, lama-kelamaan dia berasa seronok dikerjakan aku. Memang sedap bontot Badrul, sangat ketat dan masih dara. Batang konek Badrul mencanak berair menitik ke lantai, air mazinya ada yang terpalit basah pada but hitam yang masih tersarung di kakinya. Kalau diingatkan memang aku dah nak pancut waktu tu juga, tapi oleh kerana Badrul kelihatan sangat sakit, aku berhenti menghentam bontot Badrul.

Batang aku makin keras dan tegang. Aku bukak gari tangan Badrul dan dia cepat-cepat cuba berpusing dan menerkam aku. Aku pegang pangkal batang koneknya dan aku lagakan dengan batang konek aku. Aku geselkan kepala batang aku yang basah dengan kepala batang koneknya yang keras juga. Dia pandang aku dan terus bibirnya rapat ke mulut aku, lidahnya gatal menyelongkar lidah aku. Dia tindak henti menghisap lidah aku yang mula memasuki ruang mulutnya. Badrul memeluk aku erat dan menyandarkan aku ke dinding. Batangnya tak henti menikam celah di antara paha aku. Air mazinya basah melincirkan pergerakan batangnya yang menujah ke celah paha aku.

"Badrul.. sedaplah lubang kau.. ketat!" aku merengangkan kucupan.

Kali ini, aku baringkankan Badrul ke lantai, aku kangkang pahanya mengadap celah kelangkang aku. Aku tanggalkan kedua-dua belah but hitamnya, dan aku lucutkan seluar uniformnya. Badrul bukak bajunya dan dia bertelanjang bulat terbaring di atas lantai. Aku letakkan kedua belah kakinya ke bahu aku dan aku halakan batang aku pada lubang bontotnya. Kepala batang aku, aku jolokkan masuk ke dalam lubang bontot Badrul yang sempit. Mencanak batang Badrul naik apabila batang aku tenggelam dalam lubang bontotnya. Wajahnya menahan perit, sambil tangannya yang berbalut sarung tangan hitam mengenggam lengan tangan yang menongkat ke lantai. Air mazi tidak henti meleleh keluar dari lubang batang konek Badrul. Aku terjah bontotnya rancak. Dia meronta sambil mengerang minta aku hentikan.

"Yeke? Sedap kan kena fuck dengan saya?" aku gagah menongkat ke lantai, sambil batang aku tak henti menjolok ke dalam bontot Badrul

"Sedap, En Halim!" makin seronok aku menikam bontotnya bertubi-tubi. Badrul mengentel puting dada aku. Dia merintih, semakin kuat dia merintih semakin kuat aku jolok batang aku.

"Oooh Badrul, saya nak pancut!" bontot Badrul yang ketat semakin lama semakin membuatkan aku stim, setiap kali aku jolok batang aku. Aku dapat rasa air mani aku mula berkumpul di hujung kepala batang aku. "Aaarrrrghhhhh", aku memancut dalam lubang bontot Badrul berkali-kali, waktu itu jugak, konek Badrul memancutkan air mani ke wajah aku. Banyak sekali. Aku dapat rasa air maninya hangat melekat ke wajah aku. Aku terkulai di atas badan Badrul di penuhi air mani Badrul.

Badrul erat peluk aku dan aku cium mulutnya lagi sekali.

"Sedapkan dapat main dengan abang polis?"

Badrul mengangguk sambil tangannya memegang konek aku yang keras balik.

HM - http://halimmustapha.blogspot.com